Diancam Dibunuh Suruhan Kivlan Zein, Kini Yunarto Wijaya di Korea

Suara.com – Direktur Eksekutif Charta Politika Yunarto Wijaya ternyata tidak sedang berada di Indonesia. Yunarto Wijaya diancam dibunuh oleh orang suruhan Kivlan Zein.

Yunarto Wijaya saat ini tengah liburan bersama keluarga di luar negeri. Hal itu diketahui saat Suara.com menyambangi kantor Charta Politika di Jalan Cisanggiri III, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan pada pagi hari ini.

Menurut beberapa pegawai, Yunarto tidak berada di kantor lantaran masih menikmati liburan bersama keluarga.

“Masih di Korea, lagi liburan sama keluarga,” ujar Yohanes selaku staff Charta Politika, Rabu (12/6/2019).

Berdasarkan pantauan Suara.com, situasi di kantor Charta Politika sendiri kondusif. Semua pegawai sudah mulai melakukan aktivitas pekerjaannya seperti biasa usai libur lebaran.

Sebelumnya, karyawan yang bekerja di kantor Charta Politika mengaku tidak ambil pusing ihwal adanya upaya pembunuhan yang menargetkan pimpinan mereka, Direktur Eksekutif Charta Politika Yunarto Wijaya.

Mereka juga mengatakan adanya upaya pembunuhan tersebut tidak membuat mereka gentar sedikit pun.

“Nggak, gak merasa takut,” ujar Ardha selaku staff di Charta Politika saat ditemui Suara.com di kantornya, Jalan Cisanggiri III, Jakarta Selatan, Rabu (12/6/2019).

Nama Mayjen Purnawirawan TNI Kivlan Zein, disebut memberikan perintah langsung kepada para tersangka penyelundupan senjata sekaligus berencana membunuh 4 pejabat negara dan 1 pemimpin lembaga survei.

Irfansyah, salah satu tersangka membeberkan pertemuannya dengan Kivlan Zein setelah penyelenggaran Pemilu 2019 di parkiran Masjid Raya Pondok Indah pada medio April lalu.

“Keesokan harinya saya mengajak Yusuf untuk bertemu Pak Kivlan Zen ke Masjid Pondok Indah. Kita berangkat sekira jam 13.00 WIB mengendarai mobil Yusuf, Ertiga,” kata Irfansyah melalui siaran video yang diputar di Kemenkopolhukam, Selasa (11/6/2019).

Terkait perecanaan pembunuhan itu, kata dia, Kivlan menyodorkan telepon selulernya yang berisi foto wajah Yunarto. Dalam pertemuan itu, Irfansyah diminta untuk menelisik alamat kantor Yunarto di kawasan Cisanggiri III, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Kilvan, kata dia memintanya untuk mengintai aktivitas Yunarto melalui foto dan video.

“Lalu Pak Kivlan keluarkan HP dan menunjukkan alamat serta foto Pak Yunarto lembaga quick count, dan Pak Kivlan berkata pada saya coba kamu cek alamat ini, nanti kamu foto dan videokan. Siap saya bilang,” kata dia.

“Lalu beliau berkata lagi, nanti saya kasih uang operasional Rp 5 juta untuk bensin, makan dan uang kendaraan. Lalu saya bilang, siap pak,” sambungnya.

Irfansyah pun mengaku melakukan pengintaian terhadap Yunarto sebagaimana atas perintah Kivlan Zen. Terkait pengintaian itu, Irfan mengajak rekannya bernama Yusuf untuk merekam dan memfoto aktivitas Yunarto saat berkantor.

“Keesokan harinya kami langsung survei ke lokasi yang diperintahkan Pak Kivlan, lalu saya dan Yusuf menuju ke lokasi sekira jam 12 siang, sesampai di sana dengan HP Yusuf, kami foto dan video alamat Pak Yunarto,” kata dia.

“Setelah itu dari HP Yusuf dikirim ke HP saya, dan saya kirim ke Armi, lalu dijawab mantap, setelah itu kembali pulang,” imbuhnya.

Diketahui, Kivlan Zen kini telah mendekam di Rumah Tahanan Militer Guntur, Jakarta Selatan setelah ditetapkan sebagai tersangka terkait kasus kepemilikan senjata api ilegal.

Sebelumnya, Mabes Polri telah menangkap enam orang yang diduga berencana melakukan pembunuhan pada empat tokoh nasional dan petinggi lembaga survei. Adapun empat tokoh yang mendapatkan ancaman pembunuhan itu yakni Menko Maritim Luhut Binsar Pandjaitan, Menko Polhukam Wiranto, Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Budi Gunawan, dan dan Staf Khusus Presiden Bidang Intelijen dan Keamanan Gories Mere.

Keenam tersangka tersebut disebut-sebut menunggangi kerusuhan 22 Mei untuk melakukan aksinya. Polisi mengungkapkan, kelompok ini dipimpin HK dan beranggotakan IR, TJ, AZ, AD dan AF.

Mereka memiliki peran berbeda mulai dari mencari penjual senjata api hingga mencari eksekutor. Keenamnya kini sudah ditahan polisi.