Rumah Kosong Mendadak Jadi Kosan-kosan, Curhat Korban Penipuan Ini Viral

Suara.com – Viral di media sosial cerita korban penipuan rumah kosong yang mendadak dijadikan kos-kosan oleh oknum tidak bertanggung jawab.

Kisah itu dibagikan oleh pengguna Instagram berinisial Y, Senin (7/10/2019). Ia mengunggah foto bangunan yang kekinian jadi sengketa.

Dalam keterangannya, wanita itu memberikan surat terbuka kepada pria berinisial SBH yang disebut telah melakukan penipuan, lantaran mengambil alih bangunan milik ibunya secara ilegal.

Awalnya, Y bercerita SBH berniat membeli rumah ibunya yang ada sebuah kompleks di Bandung, Jawa Barat pada 2017.

Namun, selang berapa waktu pria itu tak kunjung memberi kepastian hingga pada akhirnya secara ilegal menjadikan rumah tersebut sebagai kos-kosan 14 kamar.

“Dua tahun tidak disinggahi, kenapa rumah kami berubah menjadi kos-kosan 14 kamar yang sudah beroperasi satu tahun secara ilegal ya?” tanya dia.

Padahal rumah itu belum pindah tangan dan secara hukum milik ibunya. Wanita itupun mengaku, sejak dua tahun lalu ia berusaha untuk meminta pertanggungjawaban SBH namun tidak ada kejelasan.

“Kami coba hubungi bapak untuk kejelasan dan pertanggungjawaban hal ini, baik melalui telpon/WA/SMS tapi bapak terus menghindar tidak merespon. Kenapa lari pak?” ucapnya.

Alhasil, karena geram keluarga Y menyegel bangunan yang kekinian menjadi kos-kosan. Yang bersangkutan diberikan waktu untuk bertanggung jawab beberapa hari ke depan.

“Dan kami beri waktu dua minggu sampai tanggal 19 Oktober 2019 untuk mengosongkan bangunan dan bertanggungjawab atas hal ini. Jika tidak ada penyelesaian maka akan kami proses ke ranah hukum,” tegasnya.

Di lain pihak, cerita korban penipuan tersebut tak hanya viral di Instagram namun juga media sosial lainnya.

Saat dibagikan kembali oleh seseorang di Twitter, muncul pengakuan dari sejumlah pihak yang juga menjadi korban penipuan SBH

Salah satunya, pengguna S yang mengaku ditipu saat tinggal di tempat kos-kosan SBH.

“Nder emang bapaknyaa penipu asli, aku waktu itu ngekos disitu selama setahun. Banyak janji dia, terus banyak orang juga yang datang ke rumah itu pernah polisi lah pernah kepala desa lah. Dan dia gakapok. Kita sebagai penghuni dulu ga nyaman banget selalu didatengin orang” tulis S.

Sementara warganet W yang juga menjadi korban, sampai kehilangan uang sebesar Rp 30 juta 

“Aku dan temen temenku yang harusnya ngontrak di rumah c73 itu gak jadi, dan uang kami 30 juta belum dibalikin,” terangnya.

Hingga berita ini disusun, belum ada konfirmasi lebih lanjut terkait kasus tersebut.